super caos per la lingua usata al tavolo!

Lingua al tavolo

Salah satu hal pertama yang dipelajari seseorang ketika seorang pemain poker memutuskan untuk bepergian ke luar negaranya sendiri adalah menghormati bahasa yang dapat digunakan di meja.

Ini tidak hanya terjadi dalam permainan langsung di seluruh dunia, tetapi juga di ruang poker online, di mana praktiknya mengharuskan adanya peraturan untuk memastikan bahwa setiap orang memahami apa yang terjadi di meja.

Pada tur langsung besar di seluruh dunia, umumnya diizinkan untuk berbicara bahasa lokal dan bahasa yang lebih banyak digunakan, biasanya bahasa Inggris.

Hari Jadi ke-20 888poker Live Madrid

Saat ini di Madrid salah satu turnamen terpenting yang pernah diselenggarakan 888poker sedang dimainkan di Madrid, berdasarkan hari jadinya yang ke-20. Kemarin malam Hari 2 dari acara Buy In €1.100 berakhir dan hari ini adalah Hari Terakhir.

Uang telah dikumpulkan pada akhir Hari 2 dan sisa 39 pemain akan kembali ke lapangan sore ini untuk Hari 3 yang menentukan turnamen. Setelah pendaftaran terakhir ditutup, total 374 entri telah dimasukkan ke dalam scoresheet dan pemain yang tersisa akan bertarung memperebutkan total hadiah sebesar €349.241.

Para penyintas dapat mengantongi chip mereka pada pukul 3 pagi setelah hitungan yang membuat turnamen sementara memimpin Sebastian Moreno yang menyelesaikan hari itu dengan 2.950.000 chip. Di tangan terakhir malam itu, Moreno menjatuhkan pot besar melawan Paulo Ponciano di atas gelembung, membuat flush yang menobatkannya sebagai pemimpin chip hari itu.

Fakta akhir malam untuk bahasanya

Namun, yang ingin kami fokuskan adalah episode yang terjadi selama level nomor 17, pada blinds 5.000/10.000 BB Ante 10.000, ketika pot yang agak besar dibuat dengan melibatkan 4 pemain.

Dinamika pra gagal tidak dijelaskan secara analitik oleh rekan PokerNews yang hadir di blog acara tersebut, tetapi yang paling menarik bagi kami adalah apa yang terjadi setelah tiga pemain memasukkan semuanya, membahayakan turnamen salah satu dari dua tumpukan pendek. Finn Julius Kettunen, yang pada saat itu bermain dengan lebih dari 11x, 114.000.

Pemain lain yang agak pendek muncul dengan 8 9 , sedangkan protagonis dari tangan yang menutupi semua orang muncul dengan sepasang Jack merah.

Untuk lebih mengacaukan situasi ini, Mario Sousa, pemain Portugal yang, sebagai pemain keempat, harus mengambil keputusan.

Bahasa Portugis tersumbat

Pada pandangan pertama semuanya tampak sempurna, kecuali fakta bahwa Sousa dengan ramah mulai mendiskusikan keputusannya sendiri, dalam bahasa Portugis, dengan pemain Lusitania lainnya, yang jelas tidak dapat dilakukan.

Para pemain yang terlibat di tangan dengan agak keras menunjukkannya kepada dealer dan staf ruangan, tetapi Sousa, tampaknya tidak terbiasa membuat semua orang setuju, selain episode bahasa yang digunakan, memutuskan untuk menyatakan lipatan yang muncul menghadap ke atas. AKo, juga melanggar etiket yang merekomendasikan membuang kartu seseorang ketika akan terjadi pertikaian yang akan segera terjadi, agar tidak mengungkapkan kesalahan apa pun yang dibutuhkan oleh rekan kerja yang terlibat dalam serangan tersebut.

Pada saat showdown situasi yang muncul adalah sebagai berikut :

Kettunen: aq Tumpukan Besar: j Tumpukan Pendek: 9 8

Papannya adalah piroteknik, mengingat bahwa tumpukan pendek segera menutup flush sekop yang tidak terduga: pada 10 5 , tetapi belokan dan sungai tidak memberinya kesempatan, mengingat papan pertama berpasangan dengan 10 dan kemudian memberikan rumah penuh kepada Kuttunen terima kasih a sebuah yang menyebabkan dia melipatgandakan tumpukannya.

Foto di beranda (sopanan Pokernews & Pokered) memperjelas betapa semangat tidak benar-benar santai.

Author: Raymond Thompson