quando Nicola Grieco punisce Ryan Riess e poi…

Nicola Grieco vs Ryan Riess EPT Montecarlo 2019

Untuk poker amarcord hari ini, mari kita kembali beberapa tahun yang lalu. Kami sebenarnya berada di awal Mei 2019, lebih dari 3 setengah tahun yang lalu, ketika Nicola Grieco lolos ke meja final terpenting dalam karir pokernya: di EPT Montecarlo.

Saat Nicola Grieco membentak Ryan Riess sebelum ‘memarahinya’

“nikgrieco” yang selalu tidak dapat diprediksi telah memenuhi syarat sebagai pemimpin chip dari 6 pemain yang tersisa, dengan latar belakang pemain terkenal seperti mantan juara WSOP Main Event Ryan Riess dan pemain roller reguler Jerman Manig Loeser. Kami telah memilih tangan ini baik karena ini adalah contoh manajemen yang baik oleh pemain Apulian dan tirai renyah yang terjadi di akhir pengambilan gambar.

Tangan

Kami berada di level 30.000/60.000 bb sebelum 60.000 dan Ryan Riess membuka UTG menjadi 125.000 dengan sisa tumpukan 3,08 juta. Orang Amerika itu memiliki lebih dari 50bb di belakang, tetapi dinamika tembakan dipengaruhi oleh kehadiran Medina Portugis, pendek di atas 10bb yang duduk di buta besar. Namun dia hanya menyebut Grieco dengan kq , yang berada di depan lebih dari 8 juta di belakang.

Pada kegagalan 4k8 Riess memilih untuk tidak bertaruh, jadi Grieco tidak ragu dan bertaruh 155.000 sendiri. Riess memikirkannya saat itu juga menyelesaikan check-call. Pada belokan 10 kedua pemain memeriksa, menghasilkan sungai 5 .

Di sini Riess memutuskan untuk keluar, memimpin dengan 300.000. Orang Amerika itu bahkan belum selesai meletakkan chipnya di atas meja sebelum Nicola Grieco mengumumkan panggilan tersebut, membalikkan kartunya dengan gerakan naluriah yang jengkel, yang harus dijelaskan tetapi hanya setelah menonton sisa video.

Video tangan dan… post-hand

Karena Grieco bereaksi seperti ini

Riess dan Grieco telah mencubit satu sama lain beberapa kali bahkan di hari-hari sebelumnya, jadi di sana Apulian memecah ketegangan yang dapat diprediksi di awal meja final (itu hanya tangan kesepuluh) menyarankan lawannya untuk tidak berpikir bahwa dia selalu menggertak. . Yang tidak benar dalam kasus ini, tetapi secara umum cukup mendekati kebenaran, sayangnya untuk Nik Grieco yang baik.

Frekuensi gertakan yang sangat tinggi merugikan orang Italia, jika bukan kesuksesan terakhir, setidaknya penempatan lebih tinggi dari tempat ke-5 yang kemudian dia taklukkan di turnamen, yang akhirnya dimenangkan oleh Loeser Jerman. Tapi poker tidak akan begitu indah dan abadi jika tidak dihuni oleh karakter dan kepribadian yang sangat bervariasi. Mungkin Nicola Grieco akan menggertak terlalu banyak, oke, tapi tentu saja melihatnya di meja tidak akan membosankan.

Author: Raymond Thompson