Cosa c’è di “Regalo di Natale” nei pokeristi italiani di oggi

Cosa c'è di "Regalo di Natale" nei pokeristi italiani di oggi

Dalam beberapa hari terakhir kami telah memfokuskan beberapa kali pada “Hadiah Natal”, sebuah film oleh Pupi Avati yang sangat disukai oleh kita semua penggemar poker Italia. Kami pertama-tama mengasumsikan akhir yang berbeda, lalu menguraikan 5 makanan untuk dipikirkan. Namun hari ini, mari kita coba melihat seberapa banyak skenario manusia yang digambarkan film tersebut sesuai dengan realitas mereka yang hidup dalam permainan kecil, atau dalam hal apa pun di sekitarnya.

Hadiah Natal: apa yang tersisa di antara pemain poker Italia, 36 tahun kemudian

Sejak saya terlibat dalam poker secara profesional, salah satu aspek dari film Pupi Avati selalu meninggalkan rasa pahit di mulut saya: subteks yang dimenangkan oleh para penipu. Tentu saja, yang dilukis oleh Carlo Delle Piane bukan sembarang penipu vulgar, tetapi seorang pencuri yang halus, seorang psikolog yang halus, singkatnya, seseorang yang tahu luar dalam tidak hanya trik untuk mengubah permainan, tetapi juga pengungkit untuk mendorong. menyesatkan semua orang Franco yang duduk di meja.

Penipu dan stereotip

Rasa pahit tetap ada, juga karena telah membantu untuk terus menyampaikan banyak stereotip negatif seputar poker, yang sudah ada saat itu dan tidak mengherankan sampai hari ini, di akhir tahun 2022. Namun, di sisi lain, hal itu juga tak terhindarkan. ini. Kekuatan naratif sosok penipu secara sensasional lebih menggugah dan kuat daripada skenario apa pun yang melibatkan pemain profesional yang “sederhana”. Para profesional, atau lebih tepatnya mereka yang bertahan berkat keahlian mereka dalam poker Italia dan Telesina, sudah ada saat itu. Tentu saja mereka adalah minoritas kecil, berani saya katakan mendekati apa yang kita lihat hari ini di Texas Hold’em. Diperkirakan sekitar 5% praktisi dapat mencari nafkah berkat poker, sehingga menjadikannya sebagai profesi, tetapi lebih realistis persentase ini tidak melebihi 2-3%.

Pertandingan pribadi hari ini

Pertandingan pribadi masih ada sampai sekarang, dan profesional tidak selalu diterima. Bayangkan tabel taruhan tinggi eksklusif di Makau, yang selama bertahun-tahun tidak dapat diakses oleh orang-orang seperti Phil Ivey dan Patrik Antonius. Hanya Tom Dwan yang bisa, karena kedekatannya dengan Paul Phua yang merupakan jiwa dari pertandingan tersebut.

Tapi mari kita kembali ke sosok penipu dan pembantunya, untuk memahami seberapa banyak warisan tidak sehat itu telah mencapai poker hari ini (yang asli). Di luar penyederhanaan sinematografi, yang selalu membutuhkan oposisi yang kuat (teman yang mengkhianati dua kali karena berpura-pura bertobat, kolusi dengan Santelia), apakah ada situasi serupa di poker saat ini? Mungkin ya, dan bahkan tidak terlalu fiksi.

Santelia online baru, dari multi hingga konferensi

Dari online bahkan akan menjadi dangkal untuk mengatakan bahwa Ugo dan Santelia yang baru semuanya multi-akun dan mereka yang bermain turnamen konferensi di Skype atau sistem obrolan lainnya. Mungkin seseorang bahkan akhirnya memenangkan sesuatu yang penting dan diwawancarai oleh kami, tetapi yakinlah bahwa saat kami mencium sesuatu yang mencurigakan, orang-orang ini tidak akan lagi memiliki visibilitas di Assopoker.

Franco pada saat Google dan Whatsapp

Dan kemudian ada siaran langsung, di mana kolusi pasti masih ada. Seperti halnya ada yang bangkrut, tidak membayar hutangnya dan mungkin selalu mencari korban baru untuk “scam”. Namun, dunia kontemporer terstruktur dengan cara yang jauh lebih kompleks daripada yang mungkin terjadi pada tahun 1986. Pembagian informasi berpotensi terjadi secara langsung, dan juga penyebaran “rumor”. Secara umum, jika “Regalo di Natale” telah ditetapkan saat ini, beberapa pencarian di Google atau pertanyaan ke beberapa teman di Whatsapp mungkin sudah cukup bagi Franco Mattioli untuk menghindari bencana. Dan film itu akan berdurasi 15 menit.

Author: Raymond Thompson