a Napoli accuse di chip dumping e identità false

poker-online-indagine

Seorang wanita dari Naples sedang diselidiki oleh tujuh jaksa penuntut umum untuk penipuan komputer pada platform game online. Secara khusus, itu menarik perhatian jaksa Perugia, Naples, Nola, Benevento, Bari, Lecce dan Padua.

Namanya masuk dalam daftar tersangka karena mencuri identitas berbagai orang yang tidak sadar berpartisipasi dalam permainan online dan beberapa sesi poker. Mereka tanpa disadari adalah kaki tangan dari multi akuntansi, tetapi tidak hanya itu. Wanita itu juga menggunakan metode pembayaran mereka (isi ulang dan unduh beberapa kartu debit).
Skema itu ditujukan untuk penipuan dan pencucian uang di meja melalui teknik chip dumping.

Dia membuang chip

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan poker, chip dumping adalah metode di mana dua atau lebih pemain (yang setuju) secara sukarela memberikan chip satu sama lain untuk berbagai tujuan, salah satu yang utama adalah untuk mencuci uang di meja permainan uang. Teknik ilegal juga diterapkan untuk mendukung pemain selama turnamen atau duduk dan pergi, tetapi lebih jarang daripada di permainan uang.

Contoh: Pemain A mencoba untuk secara sukarela kalah dari Pemain B. Tentu saja A dan B setuju dan tujuannya adalah untuk memberikan uang (permainan uang) atau chip (dalam kasus turnamen) ke B.

Wanita yang diselidiki mengendalikan akun berbagai pemain yang hadir di meja yang sama dan memimpin sesi untuk keuntungannya, secara resmi memenangkan uang dari orang lain.

Bahkan, ada sedikit keraguan bahwa pembuat skema penipuan ini secara langsung mengendalikan akun lain. Namun, pada platform lanjutan menjadi sulit untuk bermain dengan ID yang sama (bahkan dengan cakupan VPN) di meja yang sama.

Keluhan yang memulai penyelidikan

Tapi mari kita lanjutkan secara berurutan. Penyelidikan dimulai ketika pada bulan Januari, seorang wanita dari Cannara, di Umbria, menyadari bahwa kartu debitnya telah mencatat pergerakan yang tidak wajar. Seseorang telah mendapatkan rincian banknya dan memasukkan kembali uang itu ke dalam akun game atas namanya (tapi dia tidak menyadarinya). Wanita Umbria adalah korban pishing (pencurian identitas komputer).

Tuduhan serius yang ditentang oleh jaksa

Carabinieri dari stasiun Cannara telah mengumpulkan pengaduan dan, pada akhir penyelidikan, mencela seorang wanita yang tinggal di provinsi Napoli. Tuduhannya serius: dia bertanggung jawab atas kejahatan penggantian orang, penipuan komputer, penipuan penggunaan alat pembayaran selain uang tunai dan pencucian uang, sebagai bagian dari ronde pertaruhan olahraga online dengan sesi permainan yang diujicobakan.

Kantor anti-penipuan dari perusahaan perjudian online bekerja sama dalam penyelidikan dan menemukan bahwa selain uang dan identitas pelapor yang dicuri, 5 profil permainan lainnya telah dibuat di belakang orang-orang yang sama sekali tidak curiga.

Dengan menggunakan 6 akun palsu ini, penipuan diselesaikan di meja melalui chip dumping dan semua uang mengalir ke satu akun game, atas nama wanita yang tinggal di daerah Napoli yang, pada gilirannya, melalui voucher yang diperoleh dengan kemenangan online, berhasil mengumpulkan uang tunai di perusahaan taruhan. Keuntungan dari penipuan itu sekitar 25 ribu euro.

Semua akun yang terpengaruh ditangguhkan dan orang-orang yang terlibat mengajukan keluhan atas pencurian identitas.

Author: Raymond Thompson